Khataman Burdah, Bancaan Wedus Maulid -->
Cari Judul Esai

Advertisement

Khataman Burdah, Bancaan Wedus Maulid

M Abdullah Badri
Minggu, 21 November 2021
Flashdisk Ebook Islami

Buku Terjemah Daqaiqul Akhbar
khataman kitab burdah al madih al-bushiri
Suasana ngaji khataman Burdah, di Majelis Marka Bangsa, malam Ahad (20 November 2021). Foto: badriologi.com.


Oleh M. Abdullah Badri


SETELAH Khatam ngaji Iqdul Jawahir atau Maulid Al-Barzanji (25 Juli 2021), tadi malam (20 November 2021), khataman Burdatul Madih Al-Bushiri digelar. (Kitab Burdah ini ini saya mulai baca ngaji di Majelis Marka Bangsa pada 31 Juli 2021). 


Beda dari sebelumnya, kali ini, suguhan guling wedus jadi santapan khataman besar ngaji usai pembacaan Burdah bersama, dari awal ba'it nadham. Entah darimana sahabat-sahabat ngaji itu bisa "menggulingkan" wedus, tanya saja ke mereka. Saya tidak tahu. Barakah pasti mengalir kepada semua, karena niat mereka untuk ber-maulid. 


Ada puluhan orang yang ngaji rutin. Rata-rata dari sahabat PMII, Ansor, PP, Sarkub, alumni pesantren, tetangga, dan lainnya. Muda-muda semua karena ngaji selalu dimulai di atas jam 9 malam (biasanya berakhir pukul 01.00 lebih), tiap malam Ahad. Ngajinya pun selalu saya pertahankan dengan metode utawi iki iku, dan berusaha merujuk kepada 13 kitab syarah Burdah yang saya koleksi naskahnya (PDF maupun cetak). 


ngaji burdah di jepara pdf
Khataman Kitab Burdah di Ngabul, malam Ahad (20 November 2021). Foto: badriologi.com.


Kata Syaikh Siti Jenar, ngaji dengan kitab insyaAllah tidak menyimpang dari tema. Beliau tidak setuju bila santri sekarang ngajinya tanpa kitab. Beda di zaman beliau masih hidup, dimana umat santri masih jarang ditemui. La Ilaha Illah saja bisa pelat terucap jadi: La Ila Ilola. Ngaji cangkeman biasanya ngalor-ngidul, tidak fokus, dan potensial memunculkan nafsu batiniyah.  


Bila ngaji rutin Tauhid malam Kamis sudah dimulai dengan membaca Kitab Al-Ibanah an Ushulid Diyanah karya Imam Abul Hasan Al-Asy'ari (selalu saya selingi Kitab Al-Hikam Ibnu Atha'illah —sesuai dawuh), maka, ngaji Burdah tiap malam Ahad akan diteruskan lanjut mengkaji Kitab Qashashul Anbiya' (karya Ibnu Katsir atau As-Sya'rawi). 


Setelah diajak mengenal Nabiyul Musthofa Muhammad Saw (melalui Al-Barzanji dan Burdah —yang saya selingi Kitab Siroh Nabi berjudul Ar-Rahiqum Makhtum), kini sahabat ngaji beranjak mengenal kisah para Nabi-nabi sebelumnya. Mengingat kisah para nabi adalah ibadah. Saya sebetulnya juga pengen kilatan ngaji Kitab Fiqih Kifayatul Akhyar atau Fathul Qarib, di rumah, tapi belum dapat ijin ndoro-ne. [badriologi.com]


Flashdisk Ribuan Kitab PDF

close
Iklan Flashdisk Kitab 32 GB